1Q84 by Haruki Murakami


1Q84Ini bukan review. Beberapa bulan lalu, saya mendapat kabar dari Mbak Ajen Angelina, seorang blogger dan teman sesama penulis dari Bogor, bahwa beliau sedang mendirikan sebuah klub baca Haruki Murakami. Lebih tepatnya, beliau sedang mengumpulkan para pembaca dan penulis lainnya untuk mengulas unsur-unsur dari novel 1Q84.

Saya bukan penggemar Murakami, tapi saya pernah membaca salah satu bukunya, Norwegian Wood, dan menurut saya, buku tersebut cukup bagus. Gaya surealisnya, begitu juga cara beliau menggunakan nama-nama ikon dari masa lampau dalam novelnya untuk memantik api nostalgia, membuat saya tertarik. 1Q84 sendiri bisa dibilang merupakan novel Haruki Murakami yang paling terkenal. Tidak heran, tebalnya yang luar biasa (sampai-sampai, dalam versi terjemahannya, buku tersebut dipecah menjadi tiga volume), dilengkapi dengan review dari berbagai situs sastra luar negeri yang sangat positif, membuat novel yang satu ini tidak mungkin tak teracuhkan oleh para pembaca. Apalagi, premisnya memperlihatkan bahwa novel ini juga ada unsur-unsur fiksi ilmiahnya.

Maka, dengan dorongan dari Mbak Ajen dan rasa penasaran tersebut, saya pun mulai membacanya pada akhir bulan Mei kemarin. Berminggu-minggu kemudian–setelah mencari waktu untuk membaca di sela-sela mengerjakan terjemahan, ujian akhir semester, dan penyusunan proposal tesis–saya pun akhirnya menyelesaikannya. Di atas, sudah saya katakan bahwa ini bukan review, tapi kalau boleh saya berkomentar secara jujur, saya ingin mengungkapkan hal ini: 1Q84 adalah buku yang paling lama saya bacaKetebalannya, ditambah dengan narasinya yang mengalir begitu perlahan, menuntut pembaca untuk memiliki kesabaran ekstra dalam menelannya. Satu-satunya hal yang terus mempertahankan saya untuk membacanya adalah rasa penasaran: apa akhir dari kisah ini? What’s the endgame? Itu, ditambah dengan karakter-karakter yang sangat menarik di volume ketiganya.

Tapi, saya takkan berkubang pada kepenulisan dan keterbacaan. Saya di sini bukan untuk me-review. Lalu, mungkin Anda akan berpikir, kenapa saya menulis ini? What’s the endgame? What’s the point? Tujuannya, sebagaimana yang sudah saya sampaikan juga di atas, adalah untuk mengulas unsur-unsur dari buku ini. Kuncinya adalah, tiap-tiap dari kami, anggota klub baca 1Q84, ditugaskan untuk membahas bagian-bagian spesifik dari novel tersebut. Di antaranya: karakter, penceritaan, plot, dan–yang ditugaskan untuk saya–latar cerita.

Baca lebih lanjut

Iklan

The Atlantis Gene by A. G. Riddle


The Atlantis GenePertama-tama, aku mau ngasihtahu kalau novel yang kutulis, Spora, akan segera diterbitkan oleh Moka Media dan saat ini sedang diadakan polling untuk memilih sampul mana yang akan dipakai. Kalau mau ikut serta, silakan kasih pilihanmu di sini!

Kedua, akhirnya aku sudah mulai kuliah lagi. Graduate School now. Buat yang sudah ngikutin tulisan-tulisanku sejak lama pasti tahu kalau aku memang ingin kuliah pascasarjana sejak lama. Kebetulan sekali, sesuai dengan targetku sejak semester-semester awal di kuliah S1 dulu, beasiswa double degree yang bisa membawaku untuk kuliah di luar negeri, tahun ini pun dibuka. Aku mendaftar, aku diterima, dan aku sudah mulai kuliah sekarang. Satu-satunya yang tersisa tinggal bagaimana caranya menguasai Bahasa Perancis dalam jangka waktu tujuh bulan sebelum tenggat ujian visa.

Sembari berkuliah, dan menunggu uang beasiswa turun, aku masih bekerja paruh-waktu di banyak tempat. Mengajar Bahasa Inggris di sana-sini, menjadi kuli di banyak tempat, dan di-hire untuk meresensi beberapa naskah. Salah satu naskah novel luar yang kuresensi baru-baru ini adalah The Atlantis Gene, novel karya penulis pendatang baru A. G. Riddle yang telah mengguncangkan dunia perbukuan Amerika saat menjadi bestselling title di Amazon. Setelah Wool, The Atlantis Gene adalah novel self-publish kedua yang meraih kesuksesan sebesar itu–bahkan kini buku ini sedang direncanakan untuk diangkat ke layar lebar.

Awalnya, aku agak ragu-ragu untuk membaca ini. Apa boleh buat, judul dan summary-nya kurang menarik. Pencarian Atlantis? Misteri asal-usul manusia? Dude, bukannya… sudah banyak sekali novel yang mengangkat topik tersebut? Apa yang membedakan novel ini dibandingkan yang lain-lainnya itu? Jawabannya, tak kusangka-sangka, muncul dalam beberapa halaman pertama novel ini, pada judul Bagian Pertama cerita ini yang terpampang besar-besar di tengah-tengah halamannya: Jakarta Burning.

Baca lebih lanjut

The Ghost Brigades


The Ghost BrigadesBayangkan dunia dimana manusia telah menguasai teknologi yang memungkinkan kita untuk menjelajah bintang tanpa hambatan. Kita bisa membangun koloni, memenuhi mimpi-mimpi petualangan antariksa, bahkan berinteraksi dengan Alien sebagai sesama sederajat. Sayangnya, planet yang dapat menopang kehidupan untuk koloni begitu terbatas. Eksplorasi dan terraforming cukup sulit dan lama untuk dilakukan, dan para Alien berani untuk berperang guna memperebutkan planet-planet tersebut.

Maka: kita bertempur. Di masa depan ini, para lansia dari bumi berbondong-bondong mendaftar menjadi tentara luar angkasa. Tugas mereka adalah melindungi koloni dari serangan makhluk asing, dan – sesekali – menyerbu planet-planet yang sudah dikoloni ras Alien guna kita tinggali. Begitu para lansia menginjak usia 75 tahun, mereka akan diberangkatkan ke luar angkasa, diluncurkan jauh dari bumi, dengan tubuh ‘dipermak’ habis-habisan hingga siap untuk berperang.

Kekurangannya: beberapa lansia yang sudah mendaftar tidak berhasil menginjak usia 75 tahun.

Untungnya, dengan teknologi yang supercanggih, koloni dapat menciptakan prajurit-prajurit dari mereka yang sudah mati. Berkemampuan tinggi, memiliki fisik yang melebihi bahkan rata-rata pasukan koloni dan Alien pada umumnya, mereka disegani seantero galaksi. Karena asal-muasal mereka tersebut, mereka disebut sebagai Brigadir Hantu – The Ghost Brigades.

-a-

“I want to understand him. I want to know what it takes to make someone do this. What makes them a traitor,” Jared said.

“You would be surprised at how little it takes,” Cainen said. “Something even as simple as kindness from an enemy.”

Itu adalah premise dasar novel ini, The Ghost Brigades, yang merupakan sekuel dari Old Man’s War karya John Scalzi. Sebagaimana karya-karya fiksi ilmiah dengan setting luar angkasa seperti Ender’s Game, Star Wars, Star Trek, hingga Firefly, TGB adalah kisah space opera dengan skala besar. Bersetting di universe yang sama dengan OMW, TGB memiliki plot yang secara langsung memperluas dan mendeskripsikan dunianya dengan lebih detil.

Perbedaan nyata terdapat pada protagonis. Di Old Man’s War, protagonis kita adalah seorang pria tua dari bumi yang dipermak menjadi prajurit luar angkasa dan bertempur di dunia nun jauh di luar angkasa, sedangkan dalam TGB, kita mengikuti seorang prajurit Brigadir Hantu – seorang pemuda bernama Jared – yang dilahirkan, langsung dalam bentuk fisik dan mental dewasa, untuk alasan yang sangat khusus.

Latar belakang mulainya cerita ini adalah pembelotan seorang manusia. Ia, seorang diri, bertekad untuk menjatuhkan pemerintahan koloni manusia dengan memanfaatkan tiga ras Alien sekaligus, menyatukan mereka, dan mengarahkan mereka kepada konflik besar melawan manusia. Lebih celaka lagi, ia juga merupakan orang penting – salah satu ilmuwan yang mengembangkan teknik ‘permak’ lansia menjadi prajurit luar angkasa.

Sehingga, sekali lagi, Jared pun dilahirkan dengan satu alasan khusus: ‘mengatasi’ ancaman dari orang tersebut.

-a-

“It was interesting what you could do, when your enemy was officially your ally.  And unaware you knew it was your enemy.”

Bersama dengan Brigadir Hantu yang lainnya, Jared mengikuti perang demi perang, pertempuran demi pertempuran. Berbeda dari pasukan koloni yang biasa, Brigadir Hantu lebih sering ditugaskan dalam misi-misi penyerbuan ke koloni Alien, pesawat Alien, atau bahkan planet-planet utama ras-ras non-manusia. Bahkan, tak jarang pula mereka diterjunkan dalam misi-misi yang bersifat politis: penculikan, mengancam ras-ras makhluk asing agar tak melawan manusia, hingga genosida.

Dalam novel ini, dengan gamblang Mr. Scalzi menggambarkan konflik moral yang menarik: seberapa pentingkah manusia hingga kita menganggap diri kita layak untuk memperlakukan ras makhluk asing seperti itu? Jared, sang protagonis, mempertanyakan setiap misi yang diberikan padanya. Bahkan, seorang Alien menunjukkan padanya bahwa setidaknya para Alien yang bertempur memiliki pilihan untuk berperang atau mundur. Sangat kontras dengan Jared – dan pasukan Brigadir Hantu – yang tak memiliki pilihan. Mereka dilahirkan dengan tujuan untuk bertempur.

Dan, tentu saja, untuk membunuh.

Jadi, apakah membunuh satu sama lain, melakukan genosida ras-ras lain, adalah sesuatu yang dibolehkan demi melindungi spesies kita sendiri?

Apakah, meski teknologi sudah semaju dan sehebat itu, kita masih saja mengikuti hukum paling primitif yang ada di alam: yang kuat adalah yang menang?

-a-

“You are born to protect humanity. And you are designed for it. Everything in you down to your genes reflects that purpose.”

Meski padat akan aksi, memiliki universe yang matang dan luas, sistem teknologi yang baik dan konsisten, nilai jual utama novel ini tetap terdapat pada konflik-konflik sosialnya. Secara pribadi, saya sangat menyukai kisah-kisah seperti ini: Mr. Scalzi bisa mengangkat pertanyaan-pertanyaan mengenai moral, memberikan pesan-pesan kepada pembaca, tanpa harus menjadikan sebuah novel sebagai naskah pidato.

Bahasa mudahnya: novel ini memiliki pesan moral meski banyak ledakan-ledakan.

Contoh karya fiksi lainnya yang memiliki hal serupa adalah Trilogi The Dark Knight karya Christopher Nolan. Oleh beliau, ketiga film tersebut mengangkat isu kepahlawanan, moral, sosial, ekonomi, kejahatan, kriminal, korupsi, hingga kebobrokan sistem tanpa mengorbankan unsur aksi dan cerita. Kita mendapatkan pesan-pesan sepanjang cerita, bukan pesan-pesan sebagai cerita.

Dan menurut saya, setiap penulis yang mampu melakukan hal tersebut wajib diacungi jempol.

-a-

The Ghost Brigades bisa dipesan dan dibeli di toko buku impor, atau di toko buku digital seperti iBooks Store, Amazon Kindle, dll. Sangat saya rekomendasikan untuk penggemar genre fiksi ilmiah yang tak takut untuk membaca cerita dengan tema yang rumit dan kompleks.