1Q84 by Haruki Murakami


1Q84Ini bukan review. Beberapa bulan lalu, saya mendapat kabar dari Mbak Ajen Angelina, seorang blogger dan teman sesama penulis dari Bogor, bahwa beliau sedang mendirikan sebuah klub baca Haruki Murakami. Lebih tepatnya, beliau sedang mengumpulkan para pembaca dan penulis lainnya untuk mengulas unsur-unsur dari novel 1Q84.

Saya bukan penggemar Murakami, tapi saya pernah membaca salah satu bukunya, Norwegian Wood, dan menurut saya, buku tersebut cukup bagus. Gaya surealisnya, begitu juga cara beliau menggunakan nama-nama ikon dari masa lampau dalam novelnya untuk memantik api nostalgia, membuat saya tertarik. 1Q84 sendiri bisa dibilang merupakan novel Haruki Murakami yang paling terkenal. Tidak heran, tebalnya yang luar biasa (sampai-sampai, dalam versi terjemahannya, buku tersebut dipecah menjadi tiga volume), dilengkapi dengan review dari berbagai situs sastra luar negeri yang sangat positif, membuat novel yang satu ini tidak mungkin tak teracuhkan oleh para pembaca. Apalagi, premisnya memperlihatkan bahwa novel ini juga ada unsur-unsur fiksi ilmiahnya.

Maka, dengan dorongan dari Mbak Ajen dan rasa penasaran tersebut, saya pun mulai membacanya pada akhir bulan Mei kemarin. Berminggu-minggu kemudian–setelah mencari waktu untuk membaca di sela-sela mengerjakan terjemahan, ujian akhir semester, dan penyusunan proposal tesis–saya pun akhirnya menyelesaikannya. Di atas, sudah saya katakan bahwa ini bukan review, tapi kalau boleh saya berkomentar secara jujur, saya ingin mengungkapkan hal ini: 1Q84 adalah buku yang paling lama saya bacaKetebalannya, ditambah dengan narasinya yang mengalir begitu perlahan, menuntut pembaca untuk memiliki kesabaran ekstra dalam menelannya. Satu-satunya hal yang terus mempertahankan saya untuk membacanya adalah rasa penasaran: apa akhir dari kisah ini? What’s the endgame? Itu, ditambah dengan karakter-karakter yang sangat menarik di volume ketiganya.

Tapi, saya takkan berkubang pada kepenulisan dan keterbacaan. Saya di sini bukan untuk me-review. Lalu, mungkin Anda akan berpikir, kenapa saya menulis ini? What’s the endgame? What’s the point? Tujuannya, sebagaimana yang sudah saya sampaikan juga di atas, adalah untuk mengulas unsur-unsur dari buku ini. Kuncinya adalah, tiap-tiap dari kami, anggota klub baca 1Q84, ditugaskan untuk membahas bagian-bagian spesifik dari novel tersebut. Di antaranya: karakter, penceritaan, plot, dan–yang ditugaskan untuk saya–latar cerita.

Baca lebih lanjut

Iklan

Romansick by Emilya Kusnaidi


Cover_RomansickBeberapa bulan silam, saya tanpa sengaja ikut serta dalam sebuah diskusi yang lumayan panas mengenai novel dan genre-genrenya. Salah satu dari mereka mengatakan bahwa novel bukanlah buku bacaan yang seharusnya diberikan kepada anak-anak karena dikhawatirkan mereka akan enggan membaca buku-buku lainnya. Lebih spesifik lagi, ia mengangkat isu lama yang berada di seputaran Harry Potter, yang bisa dibilang merupakan fenoma literasi yang paling besar di abad ini.

“Teman saya dulu ada yang suka Harry Potter, dan dia kemana-mana kerjaannya baca itu melulu, ke sekolah aja dia bawa, sampai nggak tidur katanya buat baca doang. Tapi, apakah dia suka baca buku-buku lainnya? Tidak!”

Begitu dia selesai berargumen, seseorang lainnya juga turut menimpali dengan mengatakan bahwa penggemar satu genre memang biasanya terikat pada genre itu saja; bahwa penyuka buku Fantasi kemungkinan besar takkan membaca buku Fiksi Sejarah, atau penggemar genre Urban takkan menyukai Fiksi Ilmiah.

Terus terang, pertama kali mendengar hal tersebut, aku merasa tergelitik dan tertusuk. Alasannya adalah karena, untuk waktu yang sangat lama di masa lalu, hal tersebut adalah benar untuk diriku sendiri. Aku adalah tipe anak yang (hampir) sama persis dengan yang dideskripsikan tersebut. Bedanya cuman sesekali aku juga membaca novel-novel horor (aku selalu tertarik pada hantu, entah kenapa, mungkin gara-gara tinggal di dekat Nusakambangan pas kecil). Baru beberapa tahun belakangan ini aku mulai merambah ke genre-genre lainnya, keluar dari Fantasi, mencoba membaca buku-buku fiksi yang sebelumnya tidak pernah aku coba baca, atau dibayangkan saja tidak. Seiring berlalunya waktu, aku menemukan buku-buku dari genre lainnya yang sangat menarik dan bagus. Dan salah satu genre yang baru kubaca tersebut–atau, lebih tepatnya, kategori novel yang menarik perhatianku–adalah Metropop.

Baca lebih lanjut